Sabtu, 23 Mei 2015

MODEL COOPERATIF DAN METODE PEMBELAJARAN

MODEL PEMBELAJARAN
Model Cooperatif tipe Jigsaw (Tim ahli)
Langkah-langkah kegiatan pembelajaran:
  1. Siswa dikelompokkan menjadi beberapa kelompok dan tiap kelompok beranggotakan 4-5 anak.
  2. Tiap anak dalam tim diberi bagian materi yang berbeda sesuai dengan yang ditugaskan
  3. Anggota dari tim yamg berbeda yang telah mempelajari bagian atau sub bab yang sama bertemu dalam kelompok baru (kelompok ahli) dan mendiskusikan sub bab mereka.
  4. Setelah selesai diskusi sebagai tim ahli tiap anggota kembali ke kelompok masing-masing dan tiap anggota lainnya mendengarkan penjelasan dari tim ahli.
  5. Tiap tim ahli mempresentasikan hasil diskusi
  6. Guru memberi evaluasi
  7. Penutup
Model Cooperatif tipe Think Pair and Share
Langkah-langkah kegiatan pembelajaran:
  1. Guru menyampaikan inti materi dan kompetensi yang ingin dicapai.
  2. Siswa secara perorangan diminta untuk berfikir tentang materi/permasalahan yang disampaikan guru.
  3. Siswa diminta berpasangan dengan teman sebangku (1 kelompok 2 orang) dan mengutarakan hasil pemikiran masing-masing.
  4. Masing-masing pasangan membentuk kelompok baru (tiap kelompok 4 siswa)
  5. Guru memimpin pleno kecil diskusi, tiap kelompok mengemukakan hasil diskusinya.
  6. Berawal dari kegiatan tersebut mengarah pembicaraan pada pokok permasalahan dan menambah materi yang belum diungkapkan siswa.
  7. Guru memberi kesimpulan.
  8. Penutup
Model Cooperatif tipe Student Teams Achievments Divisions (STAD)
Langkah-langkah pembelajaran:
  1. Membentuk kelompok yang anggotanya 4 siswa secara heterogen (campuran menurut prestasi)
  2. Guru memberikan penjelasan tentang suatu materi
  3. Guru memberikan tugas kepada kelompok untuk dikerjakan oleh anggota-anggota kelompok.
  4. Anggota kelompok yang mengerti tentang materi menjelaskan materi kepada anggota yang lain dalam kelompok itu sendiri sampai anggota yang lain mengerti.
  5. Guru memberi kuis atau pertanyaan kepada seluruh siswa. Pada saat menjawab kuis tidak ada boleh bekerja sama
  6. Guru memberi evaluasi
  7. Kesimpulan
Model Cooperatif tipe Number Heads Togheter (NHT)
Langkah-langkah kegiatan pembelajaran:
  1. Siswa dibagi dalam kelompok, tiap siswa dalam kelompok mendapat nomor
  2. Guru memberikan tugas dan masing-masing kelompok mengerjakannya
  3. Kelompok mendiskusikan jawabannya yang benar dan memastikan tiap anggota kelompok dapat mengerjakannya/mengetahui jawabannya
  4. Guru memenggil salah satu nomor siswa dan nomor yang dipanggil mempresentasikan hasil kerjasama mereka.
  5. Kelompok yang lain memberikan tanggapan terhadap hasil presentasi siswa yang maju.
  6. Guru menunjuk nomor yang lain
  7. Kesimpulan
Model Cooperatif tipe Role Playing
Langkah-langkah kegiatan Pembelajaran:
  1. Guru menyusun atau menyiapkan skenario pembelajaran yang akan ditampilkan
  2. Guru menunjuk beberapa siswa untuk mempelajari skenario 2 hari sebelum KBM
  3. Guru membentuk kelompok siswa yang anggotanya 5 orang
  4. Memberikan penjelasan tentang kompetensi yang akan dicapai
  5. Memanggil para siswa yang sudah ditunjuk untuk melakonkan skenario yang sudah dipersiapkan.
  6. Masing-masing siswa duduk di kelompoknya dan memperhatikan skenario yang sedang ditampilkan
  7. Setelah selesai, masing-masing siswa diberikan selembar kertas untuk membahas apa yang sudah ditampilkan
  8. Masing-masing kelompok menyampaikan hasil kesimpulan
  9. guru memberikan kesimpulan secara umum
  10. evaluasi
  11. Penutup
Model Cooperatif tipe Picture and Picture
Langkah-langkah pembelajaran:
  1. Guru menyampaikan kompetensi yang akan dicapai
  2. Guru menyajikan materi sebagai pengantar
  3. Guru menunjukkan/memperlihatkan gambar-gambar kegiatan yang berkaitan dengan materi
  4. Guru menunjuk/memanggil siswa secara bergantian untuk memasang/mengurutkan gambar-gambar menjadi urutan yang logis
  5. Guru menanyakan alasan/dasar pemikiran urutan gambar tersebut
  6. Dari alasan/urutan gambar tersebut guru mulai menanamkan konsep/materi sesuai dengan kompetensi yang ingin dicapai
  7. Kesimpulan
Model Cooperatif tipe Examples non Examples
Langkah-langkah pembelajaran:
  1. Guru mempersiapkan gambar-gambar sesuai dengan tujuan pembelajaran
  2. Guru menempelkan gambar di papan atau ditayangkan melalui OHP/LCD
  3. Guru memberi petunjuk dan memberi kesempatan pada siswa untuk menganalisis gambar
  4. Melalui diskusi kelompok 2-3 orang siswa, hasil diskusin dari analisa ganbar tersebut dicatat pada kertas
  5. Tiap kelompok diberi kesempatan membacakan hasil diskusinya
  6. Berdasarkan hasil diskusi, guru mulai menjelaskan materi sesuai dengan tujuasn yang hendak dicapai
  7. Kesimpulan
Model Cooperatif tipe Artikulasi
Langkah-lanmgkah pembelajaran:
  1. Guru menyampaikan tujusan pembelajaran yang ingin dicapai
  2. Guru menyajikan materi
  3. Untuk mengetahui daya serap siswa, guru membentuk kelompok berpasangan 2 orang
  4. Salah satu dari pasangan itu menceritakan materi yang baru diterima dari guru dan pasangannya mendengar sambil membuat catatan kecil kemudian berganti peran. Begitu juga dengan kelompok yang lainnya
  5. Seluruh siswa secara bergiliran/diacak menyampaikan hasil wawancaranya dengan teman pasangannya.
  6. Guru mengulangi penjelasannya mengenai materi yang belum dimengerti siswa
  7. Kesimpulan/penutup
Model Cooperatif tipe Mind Mapping
Sangat baik digunakan untuk pengetahuan awal siswa atau untuk menemukan alternatif jawaban
Langkah-langkah pembelajaran:
  1. Guru menyampaikan kompetensi yang ingin dicapai
  2. Guru mengemukakan konsep/permasalahan yang akan ditanggapi oleh siswa . Sebaiknya permasalahan yang diutarakan guru memiliki alternatif jawaban
  3. Membentuk kelompok yang anggotanya 2-3 orang
  4. Tiap kelompok mencatat alternatif jawaban hasil diskusi
  5. Tiap kelompok membacakan hasi diskusinya dan guru memcatat dipapan dengan mengelompokkan sesuai dengan kebutuhan guru
  6. Dari data-data di papan siswa diminta menarik suatu kesimpulan atau guru memberi bandingan sesuai konsep yang disediakan guru.
Model Pembelajaran Make a Match (Mencari Pasangan)
Langkah-langkah pembelajaran:
  1. Guru menyiapkan beberapa kartu yang berisi beberapa konsep atau topik yang cocok untuk sesi review, sebaiknya satun bagian kartu berisi soal dan bagian lainnya berisi jawaban
  2. Setiap siswa mendapat satu buah kartu
  3. Tiap siswa memikirkan jawaban atau soal dari kartu yang dipegangnya
  4. Setiap siswa mencari pasangan yang mempunyai kartu yang cocok dengan kartunya
  5. Setiap siswa yang dapat mencocokkan kartunya sebelum batas waktu diberi poin
  6. Setelah satu babak, kartu dikocok lagi agar tiap siswa mendapat kartu yang berbeda dari sebelumnya
  7. Demikian seterusnya
  8. Kesimpulan/penutup
Model Cooperatif tipe Group Investigation
Langkah-langkah pembelajaran:
  1. Guru membagi kelas dalam beberapa kelompok heterogen
  2. Guru menjelaskan maksud pembelajaran dan tugas kelompok
  3. Guru memanggil ketua dari masing-masing kelompok dan membagikan materi yang berbeda tiap kelompok
  4. Masing-masing kelompok membahas materi yang diberikan guru secara kooperatifberisi penemuan
  5. Setelah diskusi selesai, lewat juru bicara, tiap-tiap kelompok menyampaikan hasil diskusinya
  6. Guru memberikan penjelasan singkat serta menarik kesimpulan
  7. Evaluasi
  8. Penutup
Model Cooperatif tipe Bertukar Pasangan
Langkah-langkah pembelajaran:
  1. Setiap siswa mendapat satu pasangan (guru bisa menunjukkan pasangan atau siswa menunjuk pasangannya sendiri)
  2. Guru memberikan tugas dan siswa mengerjakan tugas dengan pasangannya
  3. Setelah selesai, setiap pasangan bergabung dengan pasangan yang lain
  4. Kedua pasangan tersebut saling bertukar pasangan, masing-masing pasangan baru saling menanyakan dan mengukuhkan jawaban mereka
  5. Temuan baru yang didapat darim pertukaran pasangan kemudian dibagikan kepada pasangan yang semula.
Model Cooperatif tipe Snowball Throwing
Langkah-langkah pembelajaran:
  1. Guru menyampaikan materi yang akan disajikan
  2. Guru membentuk kelompok dan memanggil masing-masing ketua kelompok untuk memberikan penjelasan tentang materi
  3. Masing-masing ketua kelompok kembali ke kelompoknya masing-masing kemudian menjelaskan materi yang disampaikan oleh guru kepada anggota kelompoknya
  4. Masing-masing siswa siberikan selembar kertas untuk menuliskan satu pertanyaan yang menyangkut materi yang sudah dijelaskan olehn ketua kelompok
  5. Kemudian kertas tersebut bibuat seperti bola dan dilemparkan dari siswa sari ke siswa lain selama 15 menit.
  6. Setelah siswa mendapat satu bola/satu pertanyaan, mereka diberi kesempatan untuk menjawab pertanyaan yangn ada paa kertas tersebut secara bergantian
  7. Evaluasi
  8. Penutup
Model Cooperatif tipe Inside-outside Circle
Langkah-langkah pembelajaran:
  1. Separuh kelas berdiri membentuk lingkaran kecil dan menghadap keluar
  2. Separuh kelas lainnya membentuk lingkaran diluar lingkaran pertama, menghadap ke dalam
  3. Dua siswa yang berpasangan dari lingkaran kecil dan besar berbagi informasi. Pertukaran informasi ini bisa dilakukan oleh semua pasangan dalam waktu yang bersamaan
  4. Siswa yang berada di lingkaran kecil diam di tempat sedangkan siswa yang berada di lingkaran besar bergeser satu atau dua langkah searah jarum jam
  5. Kemudian giliran siswa yang berada di lingkaran besar yang berbagi informasi.
Model Pembelajaran Course Review Horary
Langakah-langkah pembelajaran:
  1. Guru menyampaikan kompetensi yang ingin dicapai
  2. Guru mendemonstrasikan/menyampaikan materi
  3. Guru memberi kesempatan siswa untuk bertanya
  4. Untuk meguji pemahaman, siswa diminta untuk membuat kotak 9/16/25 sesuai dengan kebutuhan dan tiap kotak diisi dengan angka sesuai ddengan selera masing-masing siswa
  5. Guru membaca soal secara acak dan siswa menilis jawaban di dalam kotak yang nomornya disebutkan guru dan langsung mendiskusikannya,kalau jawaban siswa benar diisi tanda (Ö ) dan jika jawaban siswa salah maka diisi tanda (X)
  6. Siswa yang mendapay tanda Ö vertikal atau horizontal, atau diagonal harus berteriak ”hore” atau yel-yel yang lainnya
  7. Nilai siswa dihitung dari jumlah jawaban yang benar
  8. Penutup
Model Cooperatif tipe Cooperative Integreted Reading and Compositions (CIRC)
Langkah-langkah pembelajaran:
  1. Membentuk kelompok yang anggotanya 4 orang secara heterogen
  2. Guru memberikan wacana atau kliping sesuai dengan topik pembelajaran
  3. Siswa bekerja sama saling membacakan dan menemukan ide pokok dan memberi tanggapan terhadap wacana/kliping dan ditulis pada selembar kertas
  4. Tiap kelompok mempresentasikan hasil kerja kelompok
  5. Guru bersama siswa membuat kesimpulan
  6. Penutup
Model Pembelajaran Student Facilitator and Explaining
Langkah-langkah pembelajaran:
  1. Guru menyampaikan kompetensi yang ingin dicapai
  2. Guru mendemonstrasikan atau menyajikan materi
  3. Guru memberikan kesempatan pada siswa untuk menjelaskan pada siswa lain baik melalui bagan/peta konsep atau melalui media yang lainnya
  4. Guru menyimpulkan pendapat siswa
  5. Guru menerangkan semua materi yang disajikan saat itu
  6. Penutup
Model Pembelajaran Talking Stik
Langkah-langkah pembelajaran:
  1. Guru menyiapkan sebuah tongkat
  2. Guru menyampaikan materi pokok yang akan dipelajari, kemudian memberikan kesempatan kepada siswa untuk membaca atau mempelajari materi pada buku panduan
  3. Kemudian siswa diminta untuk menutup buku panduan
  4. Guru mengambil tongkat dan memberikan kepada siswa, setelah itu guru memberikan pertanyaan pada siswa yang memegang tongkat dan siswa tersebut harus menjawabnya. Demikian seterusnya sampai semua siswa mendapat bagian untuk menjawab setiap pertanyaan dari guru
  5. Guru memberikan kesimpulan
  6. Evaluasi
  7. Penutup
Model Pembelajaran Multi Level
Langkah-langkah kegiatan pembelajaran:
  1. Menentukan siswa yang berada pada level 1,2,dan 3. Misalnya dari nilai ulangan harian, atau melalui pre test
  2. Membentuk kelompok, banyaknya kelompok sesuai dengan banyaknya siswa pada level 1
  3. Guru memberikan materi secara keseluruhan dan memberikan soal (LKS) untuk dikerjakan secara individu
  4. Sementara siswa yang lain mengerjakan soal, guru mengumpulkan siswa level 1 untuk diberikan materi secara langsung dengan membahas soal yang telah diberikan sebelumnya
  5. Siswa level 1 kembali pada kelompoknya dan memberikan pembelajaran pada siswa level 2
  6. Dengan dibantu siswa level 1, siswa level 2 memberikan pembelajaran pada siswa level 3 dengan membahas soal yang sama
  7. Guru mementau dan mengevaluasi proses kegiatan pembelajaran dan memberikan bantuan secukupnya pada masing-masing kelompok
  8. Guru memberikan penghargaan bagi kelompok atau individu yang berhasil
Model Cooperatif tipe Pesan berantai
Langkah-langkah npembelajaran:
  1. Guru memberikan informasi tentang materi secara umum
  2. Membentuk kelompok yang beranggotakan 5 orang
  3. Setiap anggota kelompok diberikan nomor 1-5
  4. Guru memberikan pesan materi kepada anggota nomor 1 secara berbisik untuk disampaikan kepada nomor 2,3,4 dan 5
  5. Anggota nomor 5 menyampaikan pesan tersebut pada guru
  6. Kelompok yang berhasil menyampaikan pesan dengan benar diberi point
  7. Pembahasan materi oleh guru bersama siswa.
  8. Kesimpulan
Model Cooperatif tipe Debat
Langkah-langkah pembelajaran:
  1. Guru membagi kelas menjadi 2 kelompok yang satu pro dan yang lain kontra
  2. Guru membagi tugas untuk membaca materi yang akan didebatkan oleh kedua kelompok diatas
  3. Setelah selesai membaca materi, guru menunjuk salah satu anggota kelompok yang pro untuk berbicara dan ditanggapi oleh kelompok yang kontra. Demikian seterusnya sampai sebagian besar siswa mengemukakan pendapatnya
  4. Sementara siswa menyampaikan gagasan, guru menulis inti/ide-ide dari setiap pembicara di papan tulis.
  5. Guru menambahkann konsep/ide yang belum terungkap
  6. Dari data-data yang ada di papan, guru mengajak siswa membuat kesimpulan yang mengacu pada topik yang dibahas.
Model Problem Based Introductions (PBI)
Langkah-langkah pembelajaran:
  1. Guru menjelaskan tujuan pembelajaran. Menjelaskan logistik yang dibutuhkan. Memotivasi siswa terlibat dalam aktifitas pemecahan masalah yang dipilih
  2. Guru membantu siswa mendefinisikan dan mengorganisasikan tugas belajar yang berhubungan dengan masalah tersebut (menetapkan topik, tugas, jadwal, dan lain-lain)
  3. Guru mendorongn siswa untuk mengumpulkan informasi yang sesuai, eksperimen untuk mendapatkan penjelasan dan pemecahan masalah, pengumpulan data, hipotesis dan pemecahan masalah
  4. Guru membantu siswa dalam merencanakan, menyiapkan karya yang sesuai seperti laporan dan membantu mereka berbagi tugas dengan temannya
  5. Guru membantu siswa untuk melakukan refleksi atau evaluasi terhadap penyelidikan mereka dan proses-proses yang mereka gunakan.
Model Pembelajaran Exsplicit Instruction
Yaitu pengajaran langsung khusus yang dirancang untuk mengembangkan belajar siswa tentang pengetahuan proseduran deklaratif yang dapat diajarkan dengan pola selangkah demi selangkah.
Langkah-langkah pembelajaran:
  1. Menyampaikan tujuan dan mempersiapkan siswa
  2. Mendemonstrasikan pengetahian dan keteram pilan
  3. Membimbing pelatihan
  4. Mengecek pemahaman dan memberikan umpan balik
  5. Memberikan kesempatan untuk latihan lanjutan

METODE PEMBELAJARAN
1. Metode Ceramah
Metode pembelajaran ceramah adalah penerangan secara lisan atas bahan pembelajaran kepada sekelompok pendengar untuk mencapai tujuan pembelajaran tertentu dalam jumlah yang relatif besar. Seperti ditunjukkan oleh Mc Leish (1976), melalui ceramah, dapat dicapai beberapa tujuan. Dengan metode ceramah, guru dapat mendorong timbulnya inspirasi bagi pendengarnya.
Gage dan Berliner (1981:457), menyatakan metode ceramah cocok untuk digunakan dalam pembelajaran dengan ciri-ciri tertentu. Ceramah cocok untuk penyampaian bahan belajar yang berupa informasi dan jika bahan belajar tersebut sukar didapatkan.

2. Metode Diskusi
Metode pembelajaran diskusi adalah proses pelibatan dua orang peserta atau lebih untuk berinteraksi saling bertukar pendapat, dan atau saling mempertahankan pendapat dalam pemecahan masalah sehingga didapatkan kesepakatan diantara mereka. Pembelajaran yang menggunakan metode diskusi merupakan pembelajaran yang bersifat interaktif (Gagne & Briggs. 1979: 251).
Menurut Mc. Keachie-Kulik dari hasil penelitiannya, dibanding metode ceramah, metode diskusi dapat meningkatkan anak dalam pemahaman konsep dan keterampilan memecahkan masalah. Tetapi dalam transformasi pengetahuan, penggunaan metode diskusi hasilnya lambat dibanding penggunaan ceramah. Sehingga metode ceramah lebih efektif untuk meningkatkan kuantitas pengetahuan anak dari pada metode diskusi.
3. Metode Demonstrasi
Metode pembelajaran demontrasi merupakan metode pembelajaran yang sangat efektif untuk menolong siswa mencari jawaban atas pertanyaan-pertanyaan seperti: Bagaimana cara mengaturnya? Bagaimana proses bekerjanya? Bagaimana proses mengerjakannya. Demonstrasi sebagai metode pembelajaran adalah bilamana seorang guru atau seorang demonstrator (orang luar yang sengaja diminta) atau seorang siswa memperlihatkan kepada seluruh kelas sesuatau proses. Misalnya bekerjanya suatu alat pencuci otomatis, cara membuat kue, dan sebagainya.
Kelebihan Metode Demonstrasi :
a. Perhatian siswa dapat lebih dipusatkan.
b. Proses belajar siswa lebih terarah pada materi yang sedang dipelajari.
c. Pengalaman dan kesan sebagai hasil pembelajaran lebih melekat dalam diri siswa.
Kelemahan metode Demonstrasi :
a. Siswa kadang kala sukar melihat dengan jelas benda yang diperagakan.
b. Tidak semua benda dapat didemonstrasikan.
c. Sukar dimengerti jika didemonstrasikan oleh pengajar yang kurang menguasai apa yang didemonstrasikan.

4. Metode Ceramah Plus
Metode Pembelajaran Ceramah Plus adalah metode pengajaran yang menggunakan lebih dari satu metode, yakni metode ceramah yang dikombinasikan dengan metode lainnya. Ada tiga macam metode ceramah plus, diantaranya yaitu:
a. Metode ceramah plus tanya jawab dan tugas
b. Metode ceramah plus diskusi dan tugas
c. Metode ceramah plus demonstrasi dan latihan (CPDL)
5. Metode Resitasi
Metode Pembelajaran Resitasi adalah suatu metode pengajaran dengan mengharuskan siswa membuat resume dengan kalimat sendiri.
Kelebihan Metode Resitasi adalah :
a. Pengetahuan yang diperoleh peserta didik dari hasil belajar sendiri akan dapat diingat lebih lama.
b. Peserta didik memiliki peluang untuk meningkatkan keberanian, inisiatif, bertanggung jawab dan mandiri.
Kelemahan Metode Resitasi adalah :
a. Kadang kala peserta didik melakukan penipuan yakni peserta didik hanya meniru hasil pekerjaan orang lain tanpa mau bersusah payah mengerjakan sendiri.
b. Kadang kala tugas dikerjakan oleh orang lain tanpa pengawasan.
c. Sukar memberikan tugas yang memenuhi perbedaan individual.
6. Metode Eksperimental
Metode pembelajaran eksperimental adalah suatu cara pengelolaan pembelajaran di mana siswa melakukan aktivitas percobaan dengan mengalami dan membuktikan sendiri suatu yang dipelajarinya. Dalam metode ini siswa diberi kesempatan untuk mengalami sendiri atau melakukan sendiri dengan mengikuti suatu proses, mengamati suatu obyek, menganalisis, membuktikan dan menarik kesimpulan sendiri tentang obyek yang dipelajarinya.
7. Metode Study Tour (Karya wisata)
Metode study tour Study tour (karya wisata) adalah metode mengajar dengan mengajak peserta didik mengunjungi suatu objek guna memperluas pengetahuan dan selanjutnya peserta didik membuat laporan dan mendiskusikan serta membukukan hasil kunjungan tersebut dengan didampingi oleh pendidik.

8. Metode Latihan Keterampilan
Metode latihan keterampilan (drill method) adalah suatu metode mengajar dengan memberikan pelatihan keterampilan secara berulang kepada peserta didik, dan mengajaknya langsung ketempat latihan keterampilan untuk melihat proses tujuan, fungsi, kegunaan dan manfaat sesuatu (misal: membuat tas dari mute). Metode latihan keterampilan ini bertujuan membentuk kebiasaan atau pola yang otomatis pada peserta didik.
9. Metode Pengajaran Beregu
Metode pembelajaran beregu adalah suatu metode mengajar dimana pendidiknya lebih dari satu orang yang masing-masing mempunyai tugas.Biasanya salah seorang pendidik ditunjuk sebagai kordinator. Cara pengujiannya,setiap pendidik membuat soal, kemudian digabung. Jika ujian lisan maka setiapsiswa yang diuji harus langsung berhadapan dengan team pendidik tersebut
10. Peer Theaching Method
Metode Peer Theaching sama juga dengan mengajar sesama teman, yaitu suatu metode mengajar yang dibantu oleh temannya sendiri.
11. Metode Pemecahan Masalah (problem solving method)
Metode problem solving (metode pemecahan masalah) bukan hanyasekadar metode mengajar, tetapi juga merupakan suatu metode berpikir, sebabdalam problem solving dapat menggunakan metode-metode lainnya yang dimulaidengan mencari data sampai pada menarik kesimpulan.
Metode problem solving merupakan metode yang merangsang berfikir danmenggunakan wawasan tanpa melihat kualitas pendapat yang disampaikan olehsiswa. Seorang guru harus pandai-pandai merangsang siswanya untuk mencobamengeluarkan pendapatnya.
12. Project Method
Project Method adalah metode perancangan adalah suatu metode mengajar dengan meminta peserta didik merancang suatu proyek yang akan diteliti sebagai obyek kajian.
13. Taileren Method
Teileren Method yaitu suatu metode mengajar dengan menggunakan sebagian-sebagian,misalnya ayat per ayat kemudian disambung lagi dengan ayat lainnya yang tentusaja berkaitan dengan masalahnya
14. Metode Global (ganze method)
Metode Global yaitu suatu metode mengajar dimana siswa disuruh membaca keseluruhan materi, kemudian siswa meresume apa yang dapat mereka serap atau ambil intisaridari materi tersebut.

Daftar Rujukan
Simamora, Roymond H. (2009). BUKU AJAR PENDIDIKAN DALAM KEPERAWATAN. Jakarta : EGC

Selasa, 14 April 2015

RPP IPS USAID




 For USAID
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

Satuan Pendidikan         : Sekolah Dasar Negeri Temas 1
Mata Pelajaran               : IPS
Kelas/Semester               : IV (Empat) / II (Dua)
Materi pokok                  : Teknologi transportasi
Alokasi Waktu               : 2 x 35 menit
(1 x pertemuan)


A.    Standar Kompetensi
2.      Mengenal sumber daya alam, kegiatan ekonomi, dan kemajuan teknologi di lingkungan kabupaten / kota dan propinsi
B.     Kompetensi Dasar
2.3. Mengenal perkembangan teknologi produksi, komunikasi, dan transportasi serta pengalaman menggunakannya
C.    Indikator
  1. Siswa mampu memahami alat transportasi yang ada di masyarakat
  2. Siswa mampu mengidentifikasi jenis-jenis teknologi transportasi yang ada di masyarakat
  3. Siswa mampu menggolongkan jenis-jenis teknologi transportasi masa lalu dan masa sekarang.
  4. Siswa mampu membandingkan jenis-jenis teknologi transportasi masa lalu dengan masa sekarang
  5. Siswa mampu menunjukkan cara menggunakan alat transportasi yang ada di masyarakat
D.    Tujuan Pembelajaran
·       Dengan diberikan penjelasan oleh guru, siswa mampu memahami alat transportasi yang ada di masyarakat dengan benar.
·       Dengan mengamati gambar transportasi, siswa mampu mengidentifikasi jenis-jenis alat transportasi yang ada di masyarakat dengan benar.
·       Dengan menempel gambar pada kertas plano, siswa mampu menggolongkan jenis-jenis teknologi transportasi masa lalu dan masa sekatang dengan benar.
·       Dengan mendiskusikan media gambar, siswa mampu membandingkan jenis-jenis teknologi transportasi masa lalu dan masa sekarang dengan benar
·       Dengan melakukan demonstrasi, siswa mampu menunjukkan cara menggunakan jenis transportasi yang ada di masyarakat dengan benar

E.     Materi Pembelajaran
·       Perkembangan teknologi transportasi darat, air, udara pada masa lalu dan masa sekarang

F.     Media dan Sumber Belajar
·       Media
-   Gambar berbagai macam transportasi
-   Lingkungan sekitar
·       Sumber belajar
-   Kurikulum KTSP 2006 kelas IV semester II
-   Hisnu, Tantya. 2008. Ilmu Pengetahuan Sosial untuk SD/MI kelas 4. Jakarta: Pusat Perbukuan Departeman Pendidikan Nasional
-   Umar, Arsyad. 2004. Pengetahuan Sosial untuk Sekolah Dasar Kelas 4. Jakarta: Penerbit Erlangga

G.    Skenario Pembelajaran
No.
Kegiatan
Waktu
Metode
1.
Kegiatan Awal
·         Salam
·         Doa
·         Absensi
·         Apersepsi
“Selamat pagi anak-anak.
Anak-anak pernahkah kalian melihat becak? Sekarang lihat apa yang bapak bawa! Pada tangan bapak yang sebelah kanan ini apa anak-anak? Sedangakan yang sebelah kiri? Nah...Pintar...!!
·         Informasi materi
Hari ini, kita akan membahas tentang alat teknologi transportasi
·         Informasi tujuan
Setelah kegiatan pembelajaran hari ini selesai, diharapkan kalian memahami dan bisa mengoperasikan alat transportasi yang ada di sekitar rumah kalian

10 menit
·     Tanya jawab
3.
Kegiatan Inti
Eksplorasi
·         Siswa dijelaskan konsep dasar alat transportasi.
·         Siswa dibentuk menjadi 8 kelompok masing-masing kelompok terdiri dari 5 orang siswa.
·         Masing-masing kelompok diberi nama 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7 dan 8.
·         Siswa ditunjukkan contoh gambar alat transportasi
Elaborasi
·         Setiap kelompok diberikan lembar kegiatan siswa.
·         Siswa setiap kelompok diminta untuk mencontohkan alat teknologi transportasi yang ada di sekitar
·         Siswa setiap kelompok diberikan berbagai gambar alat teknologi transportasi dan diminta untuk menempelkan pada kertas plano sesuai penggolongannya.
·         Siswa diajak keluar kelas (tempat parkir) untuk melakukan observasi dan mencatat alat transportasi yang ada sesuai penggolongannya.
·         Siswa diajak ke dalam kelas untuk mendiskusikan hasil kegiatan kelompok.
·         Siswa diminta untuk membandingkan jenis alat transportasi masa lalu dan masa sekarang yang ditemuinya saat observasi.
·         Siswa diminta untuk membandingkan jenis alat transportasi darat, laut, udara yang terdapat dalam gambar.
·         Siswa diminta untuk membandingkan jenis alat transportasi ciptaan Tuhan dan buatan manusia yang terdapat dalam gambar.
·         Masing-masing siswa mencatat hasil diskusinya.

Konfirmasi
·         Masing-masing kelompok mengkomunikasikan hasil pengamatan dan mendiskusikannya di depan kelas dengan arahan dan pantauan guru.
·         Anggota kelompok lain menanggapi dan memberikan tambahan dari perwakilan masing-masing kelompok yang mengkomunikasikan hasil diskusinya di depan kelas.
·         Perwakilan siswa mendemonstrasikan cara menggunakan alat teknologi transportasi.

30 menit
·     Berdiskusi
·     Kerja kelompok
·     Pemberian Tugas
·     Observasi

4.
Kegiatan Akhir
·         Siswa bersama guru membuat simpulan berdasarkan pembelajaran yang telah dilakukan.
·         Siswa diberi kesempatan untuk menanyakan materi yang belum dimengerti.
·         Siswa menerima soal evaluasi dari guru.
·         Siswa mengerjakan soal evaluasi secara individual.
·         Guru mengadakan refleksi dengan menanyakan kesan dan pesan dari siswa selama proses pembelajaran.
·         Tindak lanjut berupa pemberian PR/siswa diminta mempelajari materi selanjutnya
·         Doa
·         Salam
15 menit
·     Tanya jawab
·     Pemberian tugas

H.    Penilaian
Aspek yang dinilai:
  1. Kerja Kelompok (KK)            = 30%
  2. Sikap (S)                                 = 30%
  3. Tes Akhir                                = 40%


 


                                                                                                       
I.       Lampiran
1.      Rangkuman Materi
2.      LKS
3.      Kunci jawaban LKS
4.      Tes akhir
5.      Kunci jawaban tes akhir
6.      Media
7.      Format penilaian


Lampiran I


RANGKUMAN MATERI
Teknologi Transportasi
  1. Transportasi Darat
Sarana angkutan melalui jalan darat disebut transportasi darat. Angkutan darat dibedakan menjadi dua jenis, yaitu bermesin dan tidak bermesin. Angkutan tidak bermesin bersifat tradisional. Berlangsung sejak dahulu. Misalnya, sepeda, becak, delman, gerobak, dan sebagainya. Transportasi yang tidak menggunakan mesin umumnya menggunakan hewan. Hewan-hewan itu biasanya hewan besar, seperti kuda, sapi, unta dan sebagainya.
 Angkutan darat yang menggunakan mesin bersifat modern. Harganya lebih mahal. Daya angkut lebih cepat. Contohnya, sepeda motor, mobil, bus, kereta api, dan sebagainya. Kereta api merupakan angkutan darat. Kereta dapat mengangkut penumpang dan barang dalam jumlah besar. Kereta api pertama dibuat di Inggris oleh Stephenson tahun 1825. Perusahaan kereta api di Indonesia didirikan tahun 1878. Industri kereta api Indonesia (INKA) di Madiun (Jawa Timur). Kereta api mengalami kemajuan teknologi. Jenis kereta api ada dua, yaitu kereta api listrik dan kereta api batu bara.
  1. Transportasi Laut
Transportasi laut ada yang bermesin dan tidak bermesin. Contoh tidak bermesin, seperti perahu dayung, kapal layar, dan sebagainya. Adapun yang bermesin adalah kapal laut. Kapal laut ada yang berukuran besar dan kecil. Kapal yang besar dapat mengangkut bus, truk, dan sebagainya. Perakitan kapal di dalam negeri, yaitu PT PAL di Surabaya (Jawa Timur). Adapun PT Pelni merupakan perusahaan pemerintah yang mengelola transportasi laut.
  1. Transportasi Udara
Pelabuhan udara (bandara) terdapat di kota-kota besar. Transportasi udara di Indonesia telah berkembang. Angkutan udara lebih mahal dibandingkan angkutan lainnya. Waktu tempuh angkutan udara lebih cepat. Angkutan udara di Indonesia ditangani oleh Departemen Perhubungan RI. Penerbangan yang diusahakan pemerintah, yaitu Garuda Indonesia. Adapun penerbangan swasta adalah Mandala, Batavia, Lion, dan sebagainya. Industri pesawat terbang Indonesia terdapat di Bandung (Jawa Barat). Selain pesawat alat transportasi udara lainnya adalah helikopter. Helikopter daya angkutnya lebih kecil. Helikopter dapat menjangkau daerah terpencil yang sulit ditempuh jalan darat. Oleh karena itu, adanya angkutan udara dapat mempermudah komunikasi dalam kehidupan manusia.

Lampiran II

LEMBAR KEGIATAN SISWA (LKS)
Mata Pelajaran      : IPS
Materi Pokok        : Perkembangan teknologi transportasi
Kelas/Semester      : IV/II
Waktu                   : 15 menit

Nama              :
Kelas               :
No. Absen      :

Kegiatan I
A.    Judul
Mengidentifikasi perbedaan perkembangan teknologi transportasi pada masa lalu dan masa sekarang.

B.     Alat dan bahan
·       Alat
-   Alat tulis
-   Lem
-   Kertas plano
-   Lembar pengamatan
·         Bahan
-   Berbagai macam gambar teknologi transportasi masa lalu dan masa sekarang

C.    Cara Kerja
1.      Amatilah dari setiap gambar-gambar tersebut.
2.      Kelompokkan berbagai macam gambar teknologi transportasi tersebut berdasarkan jenisnya pada kertas plano yang disediakan gurumu.
3.      Rekatkan masing-masing gambar tersebut pada tabel tersebut sesuai diskusi dan berdasarkan jenisnya.
4.      Diskusikan bersama kelompokmu bandingkan berdasarkan perkembangan alat teknologi transportasi pada masa lalu dan masa kini
Perkembangan Teknologi Transportasi
No
Perkembangan Transportasi
Masa Lalu
Perkembangan Transportasi
Masa Sekarang
1







2







3







4







5










5.      Diskusikan bersama kelompokmu keunggulan dan kelemahan dari setiap perkembangan teknologi transportasi masa lalu dan masa kini.
Perkembangan Teknologi Transportasi
No
Masa Lalu
Masa Sekarang

Kelebihan

Kelemahan
Kelebihan
Kelemahan
1









2









3









4









5











Lampiran III
LEMBAR OBSERVASI
Mata Pelajaran      : IPS
Materi Pokok        : Perkembangan teknologi transportasi
Kelas/Semester      : IV/II
Waktu                   : 10 menit

Nama Kelompok       :
Kelas                           :

No
Alat Transportasi Masa Lalu
Alat Transportasi Masa Sekarang

















Lampiran IV
KUNCI JAWABAN LKS

Mata Pelajaran      : IPS
Materi Pokok        : Perkembangan teknologi transportasi
Kelas/Semester      : IV/II     


Kegiatan I

1.      Mengelompokkan berbagai gambar berdasarkan waktu perkembangannya.
a)      Perkembangan Teknologi Transportasi
No
Perkembangan Transportasi
Masa Lalu
Perkembangan Transportasi
Masa Sekarang
1






2







3







4







5








2.      Kelebihan dan Kekurangan Perkembangan Teknologi
a.      Perkembangan Teknologi Transportasi
No
Masa Lalu
Masa Sekarang
Kelebihan
Kelemahan
Kelebihan
Kelemahan
1
Tidak mengeluarkan polusi
Cepat rusak
Bisa cepat jalannya
Mengeluarkan polusi
2
Aman digunakan
Tidak bisa cepat jalannya
Praktis
Banyak mengeluarkan biaya perawatan
3
Tidak perlu latihan
Kurang diminati
Bisa tepat waktu
Mahal
4
Tidak perlu menyiapkan tempat khusus
Barangnya terbatas
Nyaman digunakan
Harus mencari dulu dan mungkin pesa
5
Tidak banyak biaya untuk perawatan


Perlu menyiapkan tempat khusus
6
Tidak bergantung pada suku cadang





Lampiran V
Tes Akhir

Nama              :
No absen        :
Kelas               :


  1. Sebutkan tiga contoh sarana transportasi yang digunakan oleh manusia!
  2. Sebutan masing-masing empat kelemahan dan kelebihan teknologi transportasi masa lalu dan masa sekarang!
  3. Jelaskan manfaat alat transportasi bagi manusia!
  4. Jelaskan masing-masing perbedaan sarana transportasi pada masa lalu dan masa kini!
  5. Sebutkan masing-masing lima ciri alat transportasi masa lalu dan masa sekarang!



Lampiran VI
Kunci Jawaban Tes Akhir

  1. Mobil, becak, sepeda motor, bis, pesawat terbang, kereta api, kapal laut
  2. Kelebihan kekurangan
No
Masa Lalu
Masa Sekarang
Kelebihan
Kelemahan
Kelebihan
Kelemahan
1
Tidak mengeluarkan polusi
Cepat rusak
Bisa cepat jalannya
Mengeluarkan polusi
2
Aman digunakan
Tidak bisa cepat jalannya
Praktis
Banyak mengeluarkan biaya perawatan
3
Tidak perlu latihan
Kurang diminatu
Bisa tepat waktu
Mahal
4
Tidak perlu menyiapkan tempat khusus
Barangnya terbatas
Nyaman digunakan
Harus mencari dulu dan mungkin pesa
5
Tidak banyak biaya untuk perawatan


Perlu menyiapkan tempat khusus
6
Tidak bergantung pada suku cadang




  1. Manfaat transportasi menjadi tiga klasifikasi yaitu:
1.      Manfaat Ekonomi
Kegiatan ekonomi bertujuan memenuhi kebutuhan manusia dengan menciptakan manfaat. Transportasi adalah salah satu jenis kegiatan yang menyangkut peningkatan kebutuhan manusia dengan mengubah letak geografis barang dan orang sehingga akan menimbulkan adanya transaksi.
2.      Manfaat Sosial
Transportasi menyediakan berbagai kemudahan, diantaranya a) pelayanan untuk perorangan atau kelompok, b) pertukaran atau penyampaian informasi, c) Perjalanan untuk bersantai, d) Memendekkan jarak, e) Memencarkan penduduk.
3.      Manfaat Politis
Transportasi menciptakan persatuan, pelayanan lebih luas, keamanan negara, mengatasi bencana, dll.
4.      Manfaat Kewilayahan
Memenuhi kebutuhan penduduk di kota, desa, atau pedalaman
  1. Darat, laut dan udara
1.      Transportasi darat
Masyarakat pada masa lalu menggunakan alat transportasi yang masih sederhana. Sebelum ditemukan mesin, alat transportasi seperti pedati, delman, dan kuda merupakan alat transportasi andalan. Teknologi transportasi tersebut masih menggunakan tenaga hewan dan manusia. Kemampuan jelajahnya juga masih sangat terbatas dan memerlukan waktu yang lama. Sekarang orang masih menggunakan alat transportasi tersebut namun tidak menjadi alat utama. Seringkali kuda dan delman digunakan sebagai sarana rekreasi saja.
2.      Transportasi air
Masyarakat pada masa lalu menggunakan alat transportasi air seperti perahu dayung, rakit, dan perahu layar. Perahu dayung dan rakit digerakkan oleh kekuatan tenaga manusia. Sedangkan perahu layar digerakkan oleh tenaga angin dan tenaga manusia. Seiring dengan ditemukannya mesin bermotor, masyarakat kini menggunakan perahu bermotor dan kapal sebagai alat transportasi air. Kapal-kapal modern dapat mengangkut barang berton-ton serta dapat menempuh jarak yang sangat jauh. Bahkan kini sebuah kapal besar dapat digunakan sebagai landasan pesawat tempur. Kapal ini dinamakan kapal induk
3.      Transportasi udara
Kamu tentu pernah melihat pesawat terbang, baik secara langsung maupun lewat televisi. Pesawat terbang merupakan angkutan udara yang sangat canggih. Perjalanan pesawat terbang lebih cepat dibandingkan dengan angkutan darat atau angkutan laut. Sekarang terdapat berbagai jenis alat angkutan udara antara lain helikopter, pesawat tempur serta pesawat penumpang. Bahkan kini manusia dapat menjelajah luar angkasa dengan menggunakan pesawat luar angkasa.

  1. Jawab:
Ciri-Ciri Transportasi Masa Lalu
Ciri-Ciri Transportasi Masa Sekarang
·         Tidak mengelurakan polusi
·         Mengeluarkan polusi
·         Tidak banyak biaya untuk perawatan
·         Banyak mengeluarkan biaya perawatan
·         Mudah didapatkan
·         Harus mencari dulu dan mungkin pesan
·         Tidak bergantung pada tenaga ahli
·         Bergantung pada tenaga ahli
·         Tidak bisa cepat jalannya
·         Bisa cepat jalannya
·         Tidak bergantung pada suku cadang
·         Bergantung pada suku cadang
·         Tidak perlu menyiapkan tempat
·         Perlu menyiapkan tempat khusus


Lampiran VII

MEDIA PEMBELAJARAN
MEDIA

 
 

 
Lampiran VIII
PENGEMBANGAN INSTRUMEN PENILAIAN

a.      Rubrik Penilaian : Kemampuan Mengkomunikasikan Hasil
Aspek
Sangat Baik (4)
Baik (3)
Cukup (2)
Kurang (1)
Ekspresi Fisik
1.      Berdiri tegak melihat ke teman-teman
2.      Gerak tubuh dan tangan membantu memberikan penegasan




Ekspresi suara
1.      Berbicara dengan kata-kata yang jelas
2.      Berbicara cukup keras untuk didengar




Ekspresi verbal
1.      Memilih kata-kata yang tepat
2.      Tidak mengulang-ulang pernyataan




Isi pesan
1.      Apa disampaikan sesuai dengan materi yang dipelajari






Nilai =  x 100

 
Presentase sikap siswa dihitung dengan rumus :






b.      Lembar Penilaian
No.
Nama Kelompok
Skor Aspek yang dinilai
Jumlah Skor
Nilai
1
2
3
4
5
6
7
1










2










3










4










5










6










7










8











Catatan: ..................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................

Lembar Pengamatan Sikap Siswa dalam Kegiatan Pembelajaran (Afektif)
Petunjuk Pengisian : Berilah skor pada kriteria sikap yang muncul dalam
                                  kegiatan pembelajaran untuk masing-masing siswa !

a.      Rubrik Penilaian
NO
Aspek yang dinilai
KETERANGAN
SKOR
1
Religius
·      Jika siswa berdoa dengan kusyuk
·      Jika siswa berdoa tetapi tidak kusyuk.
·      Jika siswa tidak berdoa
2
1
0
2
Kedisiplinan
·      Jika siswa hadir mengikiti pelajaran
·      Jika siswa hanya bisa mengikuti setengah pelajaran
·      Jika siswa tidak hadir
2
1

0
3.
Rasa Ingin Tahu
·      Jika siswa berupaya untuk mengetahui sesuatu yang dipelajarinya
·      Jika siswa memiliki rasa tertarik tetapi tidak berusaha untuk mengetahui sesuatu yang dipelajarinya
·      Jika siswa tidak memiliki rasa ingin tahu
2

1


0
4
Mandiri
·      Jika siswa mengerjakan tugas individu dengan kemampuan sendiri
·      Jika siswa mengerjakan tugas individu dengan meminta pendapat teman
·      Jika siswa tidak bisa mengerjakan tugas individu
2

1

0
Total skor
8

NILAI
. . . . . . . . . .
 
b.      Lembar Penilaian

No.
Nama Siswa
Skor Aspek yang dinilai
Jumlah Skor
Nilai
1
2
3
4
1.
2.
3.
4.









                                                                                   
Catatan: ..................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................


PENGAMATAN SIKAP
Mata Pelajaran          : …………….
Semester                     : …………..
Pokok Bahasan         : …………….
Pelaksanaan Tanggal  : …………..
Sub Pokok Bahasan  : …………….


No
Nama
Perilaku
Score
Nilai
Bekerja sama
Berinisiatif
Penuh Perhatian
Teliti
3
2
1
3
2
1
3
2
1
3
2
1
1















2















3















4















5















6















7















8















9















10















11















12















13















14















15















16















17















18















19
















Keterangan Penilaian:
Score maksimum = 12

 





Kriteria Penilaian:
0        : Kurang
1        : Baik
2        : Sangat baik